BAGAIMANA SMART CITIES MENGATASI POLUSI UDARA DENGAN OPTIMALISASI ARUS LALU LINTAS YANG CERDAS

Share

Tuesday, 4 October 2022

Fujitsu Indonesia - Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (*1), polusi udara membunuh sekitar tujuh juta orang di seluruh dunia setiap tahun. Ini juga menyebabkan masalah kesehatan yang serius, terutama untuk anak-anak dan manula sehingga memperburuk masalah bagi mereka yang memiliki kondisi jantung atau paru-paru. Dan itu juga terus mempengaruhi kualitas hidup, terutama bagi mereka yang tinggal di daerah perkotaan, dan mengakibatkan peningkatan biaya perawatan kesehatan.

Tapi bukan hanya individu yang terpengaruh. Banyak dari polutan ini juga berkontribusi terhadap erosi bangunan atau struktur logam, bata atau beton, sementara polusi karbon dari pembakaran bahan bakar fosil dengan cepat mengubah iklim bumi. Sekitar 29 persen dari emisi gas rumah kaca ini dihasilkan oleh industri transportasi, termasuk mobil, truk, pesawat terbang, dan kendaraan lainnya. Terlebih lagi, jumlah ini akan meningkat. Penjualan mobil di seluruh dunia mencapai sekitar 66,7 juta pada tahun 2021(*2) selama pandemi – dan meningkatnya keinginan untuk mobilitas berarti bahwa angka ini diperkirakan akan meningkat dua pertiga besar-besaran pada tahun 2050.

Untuk mengurangi emisi lalu lintas di kota, sudah ada banyak kemajuan dalam hal meminimalkan polutan yang dihasilkan oleh masing-masing kendaraan. Mobil saat ini menghasilkan 98-99% lebih sedikit polutan dibandingkan dengan tahun 1960-an, bahan bakar lebih bersih, dengan menghilangkan timbal dan tingkat sulfur berkurang secara signifikan. Tetapi banyaknya kendaraan menandakan masih banyak yang harus dilakukan.

Sebagai bagian dari janjinya untuk bergerak menuju Masyarakat Tepercaya dengan menerapkan teknologi baru dan solusi berbasis data, Fujitsu bekerja sama dengan banyak kota di seluruh dunia untuk membantu mengatasi tantangan ini.

Mengoptimalkan Arus Lalu Lintas di Pelabuhan Hamburg dengan Fujitsu Digital Annealer

Pelabuhan Hamburg adalah salah satu pelabuhan tersibuk di Eropa yang menangani hingga 20.000 truk setiap hari. Hal ini sering menyebabkan kemacetan, membuang-buang waktu pengguna jalan dan berkontribusi pada emisi tinggi di daerah tersebut. Namun, bekerja sama dengan Fujitsu, pelabuhan tersebut mampu mengurangi kemacetan dan emisi dengan mengoptimalkan infrastruktur jalan, penyeberangan, dan jembatan yang ada yang dikendalikan oleh lampu lalu lintas.

Ini dicapai dengan mengambil pandangan holistik dari semua elemen dan menerapkan Digital Annealer yang kuat dan terinspirasi Quantum dari Fujitsu untuk menemukan penggunaan infrastruktur yang ada secara optimal. Fujitsu Digital Annealer dirancang untuk memecahkan masalah kombinatorial yang kompleks, pada dasarnya mengidentifikasi kombinasi variabel terbaik dari opsi yang tak terhitung jumlahnya dan memberikan solusi dengan sangat cepat. Desainnya yang unik berarti dapat memproses tantangan yang jauh di luar cakupan teknologi komputasi tradisional saat ini.

Hasilnya untuk Hamburg adalah berkurangnya kemacetan lalu lintas, manajemen logistik pelabuhan yang lebih baik, dan pengurangan emisi CO2 sebesar 9%.
(*1) Organisasi Kesehatan Dunia
https://www.who.int/health-topics/air-pollution#tab=tab_1
(*2)66,7 juta pada tahun 2021
https://www.statista.com/statistics/200002/international-car-sales-since-1990/

Montreal - Menggunakan AI untuk Menghambat dan Mengurangi Kemacetan

Pelabuhan sibuk lainnya di kota Montreal Kanada mengambil pendekatan berbeda untuk merampingkan operasinya dengan menggunakan AI untuk memanfaatkan sejumlah besar data yang sudah dimilikinya untuk mendorong peningkatan. Hal ini tidak hanya menghasilkan emisi yang lebih rendah tetapi juga meningkatkan layanan bagi warganya.

Fujitsu’s predictive artificial intelligence dikerahkan untuk menganalisis rekaman CCTV dan data sensor dari sekitar pelabuhan untuk memprediksi arus lalu lintas langsung, yang pada dasarnya mengantisipasi kemacetan lalu lintas sebelum terjadi. Visibilitas ini memungkinkan kota untuk secara otomatis menyesuaikan sinkronisasi sekitar 2.500 lampu lalu lintas untuk mengoptimalkan arus lalu lintas, mengurangi waktu perjalanan dan emisi.

Manfaat tambahan bagi penduduk Montreal adalah Smart System yang sama juga diterapkan di kota untuk mengoptimalkan rute layanan kota seperti truk sampah atau bajak salju. Ini berarti bahwa setelah setiap badai salju yang sering terjadi, kota ini sekarang dapat membersihkan jalan dan trotoar jauh lebih cepat dan lebih efisien daripada sebelumnya.

Mengatasi Kesulitan dalam Pencarian Lahan Parkir - di Dublin, Ohio

Dublin Ohio, terkenal dengan festivalnya seperti, acara golf, dan pusat kota bersejarah yang menarik yang dapat menampung lebih dari 2,5 juta pengunjung setiap tahunnya. Namun popularitas ini membuat pengunjung bersaing dengan penduduk setempat untuk mendapatkan tempat parkir sehingga menyebabkan kemacetan dan berdampak negatif pada bisnis lokal.

Untuk mengatasi tantangan ini sebagai bagian dari Inisiatif Dublin Terhubung yang lebih luas, kota ini telah berkolaborasi dengan Fujitsu untuk menerapkan sistem teknologi mobilitas pintar berdasarkan infrastruktur IoT yang ada yang terdiri dari kamera CCTV dan konektivitas serat berkecepatan tinggi. Solusi tersebut meninjau masukan dari kamera dan sensor lainnya, untuk mengukur dan melacak pola parkir, arus lalu lintas, tingkat pergantian kendaraan, dan informasi lalu lintas pejalan kaki di setiap tempat parkir.

Data ini dianalisis, dan wawasan tersedia bagi tokoh masyarakat, penduduk, dan pengendara melalui aplikasi parkir pintar baru. Sekarang pengunjung dan penduduk lokal dapat dengan mudah mengidentifikasi ruang parkir yang tersedia, mengoptimalkan penggunaan tempat parkir, sekaligus secara tidak langsung mengurangi waktu berkendara, kemacetan lalu lintas, dan emisi terkait. Data tersebut juga memungkinkan staf kota dan perusahaan lokal untuk mengungkap tren yang memungkinkan mereka membuat keputusan berdasarkan informasi dan berdasarkan data untuk meningkatkan bisnis mereka.

Membuat Smart Cities lebih Berbasis Data untuk Memerangi Polusi Udara

Udara bersih adalah salah satu dari banyak elemen yang membuat kawasan perkotaan menarik dan layak dihuni. Karena polutan udara tidak mengenal batas kota atau negara, jelas bahwa pengurangan emisi harus menjadi upaya bersama. Untuk mencapai tujuan ini, Fujitsu menyediakan teknologi yang memungkinkan bagi perusahaan seperti Proventia, dan organisasi seperti Go Ahead London untuk membersihkan udara London dengan mengurangi emisi bus kota tua dan mesin diesel tua mereka. Proventia, sebuah perusahaan yang berbasis di Finlandia, memperbaiki sistem pembuangan untuk membuat kendaraan tua yang sangat berpolusi cocok untuk masa depan. Fujitsu menyediakan Event Processing IoT Platform (EPP) yang berjalan pada platform Microsoft Azure Cloud, yang memungkinkan data emisi dilihat secara realtime. Go Ahead London mengoperasikan sekitar seperempat dari jaringan Bus London, sehingga memberikan kontribusi yang signifikan terhadap dampak terhadap kualitas udara London. Sistem Proventia sudah digunakan dalam proyek Udara Bersih di Jerman, Seoul, Swedia dan Finlandia selain London.

Dengan memungkinkan otoritas lokal atau kota untuk secara proaktif mengelola lalu lintas mereka dan mengurangi emisi, Fujitsu mendukung tidak hanya udara yang lebih bersih tetapi juga layanan yang dikerahkan secara lebih efisien, belum lagi berpotensi membuka penghematan dalam biaya perawatan kesehatan yang terkait dengan polusi.

Ini dicapai dengan mengambil teknologi yang muncul, paling sering digunakan di perusahaan, dan menerapkannya di kota, kota, dan pelabuhan. Kekuatan super kami membantu organisasi membuka potensi data yang mereka kumpulkan, membantu mereka dalam perjalanan transformasi digital mereka. Untuk mengetahui bagaimana Anda dapat membuat data Anda bekerja lebih keras juga, kunjungi halaman web Manajemen Berbasis Data kami.

Sumber: https://corporate-blog.global.fujitsu.com/fgb/2022-05-17/01/