Cross Site Scripting (XSS): Bagaimana Serangan Ini Bekerja dan Mengapa Itu Berbahaya

Share

Friday, 25 August 2023

Apa itu Cross-Site Scripting (XSS)?

Cross-Site Scripting (XSS) adalah salah satu jenis serangan keamanan siber yang menjadi ancaman serius bagi aplikasi web. Dalam serangan XSS, penyerang memanfaatkan celah keamanan pada aplikasi web untuk menyisipkan kode skrip berbahaya ke dalam halaman web yang dilihat oleh pengguna lain. Celah ini terjadi ketika aplikasi web tidak memvalidasi atau membersihkan data yang dimasukkan oleh pengguna, sehingga kode berbahaya dapat dieksekusi pada perangkat pengguna yang melihat halaman tersebut.

Serangan XSS dapat memiliki konsekuensi yang merugikan, termasuk pencurian informasi sensitif, pengendalian sesi pengguna, dan bahkan merusak tampilan dan aksi halaman web. Penyerang seringkali mengincar platform populer seperti Facebook, Google, dan Paypal untuk menyebarkan serangan XSS mereka. Oleh karena itu, XSS masuk dalam daftar top 10 kerentanan yang dipantau oleh Open Web Application Security Project (OWASP).

Jenis Serangan Cross-Site Scripting (XSS)

Free photo html and css collage concept with person

Sumber : freepik


Cross-Site Scripting (XSS) secara umum memiliki beberapa jenis serangan yang dapat terjadi:

  1. Reflected XSS

Penyerang menyisipkan kode skrip berbahaya ke dalam parameter URL atau form input, yang kemudian ditampilkan secara langsung oleh aplikasi web kepada pengguna lain. Penyerang mengirimkan tautan berbahaya ke korban yang akan mengeksekusi skrip pada halaman tersebut.

  1. Stored XSS

Serangan ini menyisipkan kode skrip berbahaya ke dalam database atau penyimpanan aplikasi web. Skrip ini akan dieksekusi setiap kali pengguna mengakses halaman yang berisi kode berbahaya tersebut.

  1. DOM-based XSS

Dalam serangan ini, kode skrip berbahaya memanipulasi model objek dokumen (DOM) pada sisi klien, menyebabkan perubahan pada tampilan atau perilaku halaman web.

Dampak Dari Serangan Cross-Site Scripting (XSS)

Free photo person in front of computer working html
Sumber : freepik

Serangan Cross-Site Scripting (XSS) memiliki dampak yang serius terhadap aplikasi web dan penggunanya. Berikut adalah beberapa dampak utama dari serangan XSS:

  1. Pencurian Informasi Sensitif

Serangan XSS dapat digunakan untuk mencuri informasi sensitif pengguna seperti nama pengguna, kata sandi, data kartu kredit, dan informasi pribadi lainnya.

  1. Pengendalian Sesi Pengguna

Penyerang dapat menggunakan XSS untuk mengambil alih sesi pengguna yang sah, memungkinkan mereka untuk mengakses akun pengguna, mengubah informasi, atau melakukan tindakan tanpa izin.

  1. Pengalihan Pengguna

Serangan XSS dapat mengarahkan pengguna ke situs atau halaman web berbahaya, yang dapat menyebabkan penipuan, phising, atau infeksi malware.

  1. Merusak Tampilan dan Fungsionalitas Halaman Web

Kode skrip berbahaya yang disisipkan melalui XSS dapat merusak tampilan halaman web, mengganggu tampilan dan fungsionalitas, serta mengganggu pengalaman pengguna.

Cara kerja Cross-Site Scripting (XSS)

Cross-Site Scripting (XSS) bekerja dengan menyisipkan kode skrip berbahaya ke dalam aplikasi web yang rentan. Penyerang memasukkan kode ini melalui kolom komentar, form input, atau parameter URL. Saat pengguna mengakses halaman web yang berisi kode berbahaya tersebut, browser akan menjalankannya tanpa sepengetahuan mereka

Akibatnya, serangan XSS dapat mencuri data sensitif, mengalihkan pengguna ke situs berbahaya, atau mengambil alih sesi pengguna. Serangan XSS bisa berupa Reflected XSS, Stored XSS, atau DOM-based XSS. Pengembang web harus melakukan validasi data dan menerapkan kebijakan keamanan untuk melindungi aplikasi dari serangan XSS yang berbahaya.

Cara Mengatasi Serangan Cross-Site Scripting (XSS)

Free photo programming background collage

Sumber : freepik

 

Berikut cara untuk mengatasi serangan Cross-Site Scripting (XSS) :

  1. Validasi Data

Pastikan semua data yang dimasukkan oleh pengguna melalui formulir atau input lainnya telah melewati proses validasi untuk memastikan bahwa data tersebut sesuai dengan format yang diharapkan, seperti email yang valid atau hanya angka yang diterima.

  1. Escape Input

Lakukan proses "escaping" pada data pengguna sebelum menyimpan atau menampilkan di halaman web, dengan mengubah karakter khusus seperti <, >, & menjadi kode karakter aman agar data tersebut tidak dieksekusi sebagai kode yang berbahaya.

  1. Sanitisasi Data

Bersihkan data pengguna dari semua tag HTML, JavaScript, dan kode skrip lainnya sebelum memprosesnya di dalam aplikasi, untuk mencegah skrip berbahaya atau kode jahat dari dieksekusi dan mengamankan tampilan halaman web. 

  1. Content Security Policy (CSP)

Terapkan kebijakan keamanan konten di halaman web untuk mengontrol sumber daya yang dapat dimuat, menghindari sumber daya eksternal yang tidak dipercaya, dan mencegah injeksi skrip yang berbahaya.

  1. HTTP-Only dan Secure Cookies

Gunakan atribut HTTP-Only dan Secure pada cookies untuk melindungi cookie sesi dari pencurian atau manipulasi oleh serangan XSS.

  1. Perbarui dan Patch

Selalu perbarui dan pasang patch keamanan pada aplikasi web dan perangkat lunak yang digunakan untuk mengurangi risiko kerentanan XSS yang telah ditemukan.

  1. Keamanan Aplikasi Web

Terapkan kebijakan keamanan aplikasi web yang baik, seperti batasan akses pengguna, otorisasi yang tepat, dan lapisan keamanan tambahan untuk melindungi data dan aplikasi dari serangan XSS.

  1. Pengujian Keamanan

Lakukan pengujian keamanan secara berkala dengan menggunakan alat pengujian keamanan dan metode penetrasi untuk mengidentifikasi potensi celah keamanan dan mengatasi kerentanannya.

  1. Edukasi Pengguna

Sosialisasikan kepada pengguna potensi ancaman XSS dan cara menghindarinya, seperti tidak mengklik tautan yang mencurigakan atau memasukkan informasi sensitif ke dalam kolom yang tidak terpercaya.

  1. Tinjau Kode

Lakukan tinjauan kode secara berkala dengan melibatkan tim keamanan dan pengembang untuk mencari potensi celah keamanan, mengatasi kelemahan yang ditemukan, dan meningkatkan keamanan aplikasi web secara keseluruhan.

Cegah Serangan XSS (Cross-Site Scripting)  Dengan Sistem Keamanan Siber Terbaik Dari R17

R17 memastikan aplikasi web terlindungi dari serangan XSS (Cross-Site Scripting) dengan menggunakan sistem keamanan siber terbaik. R17 dilengkapi dengan Web Application Firewall (WAF) yang canggih untuk memantau dan menyaring lalu lintas web secara aktif. WAF ini dapat mendeteksi upaya serangan XSS dan secara otomatis memblokir akses dari sumber berbahaya. Selain itu, R17 menerapkan Content Security Policy (CSP) yang tepat untuk mengontrol sumber daya yang dapat dimuat di halaman web dan mencegah eksekusi skrip berbahaya.

R17 melakukan penyaringan data masukan dengan cermat untuk menghindari karakter berbahaya atau kode skrip dari mencapai halaman web. Tim keamanan siber yang berpengalaman dari R17 juga secara rutin melakukan pembaruan keamanan untuk mengatasi kerentanan terbaru yang dapat dieksploitasi oleh serangan XSS. Dengan langkah-langkah pencegahan ini, R17 memastikan bahwa aplikasi web tetap aman dan terlindungi dari serangan XSS yang dapat merusak tampilan dan keamanan halaman web serta mengancam data pengguna.