SERANGAN MALWARE: BAGAIMANA CARA MENJAGA BISNIS ANDA TETAP AMAN?

Share

Monday, 9 January 2023

Serangan malware merupakan salah satu ancaman terbesar bagi sistem komputer dan penggunanya. Malware adalah singkatan dari "malicious software" atau perangkat lunak berbahaya, yang termasuk di dalamnya virus, worm, trojan, ransomware, dan spyware. Serangan malware dapat menyebabkan kerusakan pada sistem komputer, kehilangan data, pencurian informasi pribadi, dan biaya tambahan yang tidak diinginkan. 

Tidak hanya itu, serangan malware juga dapat merusak reputasi perusahaan atau individu jika informasi rahasia tersebar atau terbuka untuk umum. Oleh karena itu, penting untuk selalu waspada dan mengambil langkah-langkah keamanan yang tepat untuk mencegah serangan malware

Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih lanjut mengenai serangan malware, jenis-jenisnya, cara kerjanya, dan cara-cara untuk mengatasinya. Mari kita simak selengkapnya!

Apa itu Serangan Malware?

Sumber: Commercial Integrator

Menurut Cyberark, serangan malware adalah kegiatan yang dilakukan dengan menggunakan program komputer yang dibuat untuk merusak atau mengambil alih sistem komputer tanpa sepengetahuan pengguna. Malware merupakan singkatan dari "malicious software" atau perangkat lunak berbahaya, dan termasuk di dalamnya virus, worm, trojan, ransomware, dan spyware.

Salah satu tujuan utama dari serangan malware adalah untuk memperoleh akses tanpa izin ke sistem komputer, atau menyebarkan malware ke sistem lainnya. Serangan malware dapat menyebabkan kerusakan pada sistem komputer, kehilangan data, atau bahkan pencurian informasi rahasia. 

Pengguna perangkat lunak yang tidak terlindungi atau tidak memperbarui perangkat lunak secara teratur seringkali menjadi sasaran dari serangan malware. Oleh karena itu, penting untuk memperbarui perangkat lunak secara berkala dan menggunakan solusi keamanan yang efektif untuk melindungi sistem komputer dari serangan malware.

7 Jenis-Jenis Serangan Malware

Ada banyak jenis serangan malware yang dapat terjadi. Berikut ini kami rangkum beberapa jenis serangan malware yang sering terjadi:

  1. Virus: merupakan program komputer yang dapat menyebar dengan cara menyisipkan diri ke dalam program atau dokumen lain, dan dapat menyebabkan kerusakan pada sistem komputer.
  2. Worm: merupakan program komputer yang dapat menyebar dengan cara mengirimkan salinan diri ke sistem komputer lain, biasanya melalui jaringan atau internet.
  3. Trojan: merupakan program komputer yang dibuat untuk terlihat seperti program yang bermanfaat, tetapi sebenarnya dapat merusak sistem komputer atau mengambil alih sistem tersebut.
  4. Ransomware: merupakan program komputer yang dapat mengenkripsi data pada sistem komputer dan menuntut tebusan (ransom) dari pengguna untuk membuka kunci enkripsi tersebut.
  5. Spyware: merupakan program komputer yang dapat mengambil informasi pribadi dari sistem komputer tanpa sepengetahuan pengguna, atau mengontrol aktivitas pengguna secara tidak sah.
  6. Adware: merupakan program komputer yang menampilkan iklan secara tidak wajar pada sistem komputer pengguna, atau mengumpulkan data pribadi pengguna tanpa sepengetahuan yang jelas.
  7. Rootkit: merupakan program komputer yang dapat menyamar sebagai bagian dari sistem operasi, dan dapat mengambil alih sistem komputer atau menyembunyikan aktivitas yang tidak sah.

6 Cara Kerja Malware 

Cara kerja serangan malware bervariasi tergantung pada jenis malware yang digunakan. Namun, umumnya serangan malware dilakukan dengan cara sebagai berikut:

1. Menyisipkan malware ke dalam sistem komputer 

Malware dapat disisipkan ke dalam sistem komputer melalui berbagai cara, seperti melalui email spam, download yang tidak aman, atau mengunjungi situs web yang tidak aman.

2. Mengaktifkan malware 

setelah malware berhasil disisipkan ke dalam sistem komputer, ia akan mencoba untuk mengaktifkan diri dan mulai beroperasi.

3. Mengambil alih kontrol sistem 

Setelah malware berhasil diaktifkan, ia dapat mulai mengambil alih kontrol sistem komputer dan melakukan aktivitas yang tidak diinginkan, seperti mengirimkan spam, mengambil alih sistem, atau menyebarkan malware ke sistem lainnya.

4. Menyembunyikan aktivitas malware 

Malware dapat mencoba untuk menyembunyikan aktivitasnya agar tidak terdeteksi oleh pengguna atau solusi keamanan.

5. Menyebarkan malware ke sistem lain 

Beberapa jenis malware dapat menyebarkan diri ke sistem komputer lain melalui jaringan atau internet, sehingga dapat menyebar dengan cepat ke banyak sistem.

6. Mengambil alih sistem 

Setelah berhasil mengambil alih sistem komputer, malware dapat mengontrol aktivitas pengguna secara tidak sah, atau mencoba untuk mencuri informasi pribadi pengguna.

Dampak Serangan Malware

Serangan malware dapat menyebabkan berbagai dampak negatif bagi sistem komputer dan penggunanya, diantaranya:

  1. Kerusakan sistem: serangan malware dapat menyebabkan kerusakan pada sistem komputer, seperti rusaknya program atau sistem operasi, atau kehilangan data.
  2. Kehilangan produktivitas: serangan malware dapat mengganggu kinerja sistem komputer dan menyebabkan pengguna kehilangan produktivitas.
  3. Pencurian informasi: serangan malware dapat mencuri informasi pribadi pengguna, seperti password, nomor kartu kredit, atau data pribadi lainnya.
  4. Dampak finansial: serangan malware dapat menyebabkan biaya tambahan bagi perusahaan atau individu, seperti biaya perbaikan sistem, kehilangan data, atau biaya tebusan (ransom) untuk membuka kunci enkripsi data yang dienkripsi oleh malware.
  5. Dampak reputasi: serangan malware dapat merusak reputasi perusahaan atau individu, terutama jika informasi rahasia tersebar atau terbuka untuk umum.

Cara Mengatasi Serangan Malware

Sumber:Fortinet

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi serangan malware, diantaranya:

1. Menggunakan solusi keamanan 

Salah satu cara paling efektif untuk mengatasi serangan malware adalah dengan menggunakan solusi keamanan yang tepat, seperti antivirus atau firewall. Pastikan untuk memperbarui solusi keamanan secara berkala agar dapat mendeteksi dan menghapus malware yang terbaru.

2. Mengambil cadangan data

Jika terjadi serangan malware yang berhasil merusak sistem komputer atau mengenkripsi data, maka cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan memiliki cadangan data yang up-to-date. Dengan demikian, jika terjadi kehilangan data akibat serangan malware, maka data yang hilang dapat dipulihkan dari cadangan.

3. Mengupdate perangkat lunak 

Pastikan untuk selalu mengupdate perangkat lunak yang digunakan, terutama sistem operasi dan aplikasi. Pembaruan perangkat lunak biasanya mencakup patch keamanan yang dapat memperkuat sistem komputer terhadap serangan malware.

4. Menjaga keamanan jaringan 

Serangan malware seringkali masuk ke sistem komputer melalui jaringan. Oleh karena itu, pastikan untuk menjaga keamanan jaringan dengan cara seperti menggunakan VPN atau mengatur pengaturan keamanan pada router.

5. Menjaga keamanan browsing 

Serangan malware juga dapat masuk ke sistem komputer melalui situs web yang tidak aman. Oleh karena itu, pastikan untuk selalu menjaga keamanan saat browsing dengan cara seperti menggunakan peramban web yang aman, menghindari download yang tidak aman, dan tidak mengklik tautan dari sumber yang tidak dapat dipercaya.

Tetap Aman dari Ancaman Malware bersama R17

Menjaga keamanan data perusahaan Anda adalah hal yang sangat penting, khususnya dari serangan malware. Jika terserang, data perusahaan Anda akan dicuri dan dapat disebarkan. Tidak hanya itu, serangan malware bahkan bisa menyebabkan kerusakan pada sistem komputer Anda. Solusinya adalah menjaga keamanan data Anda bersama bersama R17.

Rizky Tujuh Belas Kelola (R17) merupakan Large system integrator yang membantu pemerintah, perusahaan dan BUMN mewujudkan transformasi digital dengan menggunakan infrastruktur yang handal, sistem keamanan siber berlapis dan sistem aplikasi untuk membantu meningkatkan pelayanan pemerintah kepada masyarakat, kepuasan pelanggan di perusahaan dan peningkatan karya BUMN melalui solusi Digital Age Networking, Business Continuity Collaboration & Security dan Intelligence.

Rizky Tujuh Belas Kelola (R17) menawarkan solusi fleksibel yang dibuat untuk kebutuhan organisasi Anda, baik bisnis kecil atau menengah dengan sumber daya TI yang terbatas atau perusahaan dengan infrastruktur TI yang kompleks, bersama-sama kami membantu Anda menemukan solusi terbaik untuk bisnis Anda.

Ayo lindungi data Anda dari serangan malware bersama R17!